Surabaya Sebagai Kota Sejarah Indonesia

Diposting pada

Dikenal sebagai ‘Kota Pahlawan’ karena peran penting yang dimainkan kota ini dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia, Surabaya adalah salah satu kota paling misterius di Indonesia. Itulah mengapa Surabaya banyak dikenal sebagai Kota Sejarah Indonesia. Permukiman perkotaan terbesar kedua di negara ini, Surabaya saat ini mencerminkan pengaruh banyak penghuninya. Arab Quarter, dengan jejaring jalur simpang siur, salah satu Chinatowns terbesar di Indonesia, dan sisa-sisa bangunan era kolonial Belanda yang indah dan klasik semuanya merupakan warisan Surabaya.

Tak ketinggalan dari sebagian besar rencana perjalanan wisatawan Indonesia, Surabaya memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada setiap pengunjung yang memilih untuk berjalan melalui jalan-jalan bersejarahnya. Proyek pembangunan abad ke-21 yang bertujuan mengurangi masalah lalu lintas kota dan masalah polusi bertujuan untuk mengangkat Surabaya ke tujuan wisata utama. Kota Surabaya yang kaya akan warisan, taman botani yang luas, Museum Sampoerna yang terpelihara rapi, gereja-gereja yang indah, masjid, dan pasar menjadikan Surabaya permata tersembunyi di antara destinasi wisata Indonesia yang lebih terkenal.

surabaya kota sejarah indonesia
surabaya kota sejarah indonesia

Sejarah kota Surabaya

Pada abad kelima belas dan keenam belas, Surabaya adalah kesultanan dan kekuatan politik dan militer utama di Jawa Timur. Perusahaan Hindia Timur yang berkembang mengambil alih kota pada abad ke-18. Selama periode Perang Dunia, Surabaya ditangkap oleh Jepang dan dibom oleh Sekutu, setelah itu nasionalis Indonesia mengambil alih kota. Inggris dan Belanda keberatan, yang mengarah pada perjuangan kemerdekaan yang telah berlangsung lama. Pertempuran Surabaya adalah salah satu pertempuran terpenting dari revolusi Indonesia, setelah itu Indonesia mendapatkan kebebasan dari tuan penjajahnya. Ini memberi Surabaya signifikansi historis yang besar, karena merupakan pusat perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Agama di Surabaya

Sebagian besar warga di Surabaya mengikuti Islam, dengan agama lain yang lazim adalah Kristen, Hindu, Budha, Konghucu, dan Budha. Ini juga merupakan rumah dari Keuskupan Agung Indonesia, dan banyak gereja dan masjid tua.

Berbelanja di Surabaya

Surabaya memiliki pusat perbelanjaan terbesar di Asia Tenggara. Tunjungan Plaza dan Galaxy Mall adalah dua mal penting yang harus dikunjungi, dengan beragam pilihan belanja. Untuk suvenir, wisatawan dapat mengunjungi Rood Brug Sorebaia. Pasar Ampel adalah pasar besar Arab yang penuh warna, dengan pilihan makanan yang unik. Tetapi disarankan bagi wisatawan untuk mengunjungi pasar ini pada hari itu, karena itu suram dan tidak aman di malam hari. Pawar Genteng adalah pasar tradisional Indonesia lainnya, dengan kain dan makanan eklektik.

Anggaran Harian untuk Surabaya

Untuk pelancong dengan anggaran terbatas, sekitar Rp 300.000 adalah anggaran harian, termasuk makanan dan biaya perjalanan. Perjalanan yang nyaman akan membutuhkan anggaran sekitar Rp 500-000-1.800.000, dan perjalanan mewah akan mencapai lebih dari Rp2.000.000.

Restoran dan Makanan Lokal di Surabaya

Surabaya terkenal sebagai rumah bagi rujak cingur, salad lokal dengan saus kacang tapioka dan berbagai jenis daging dan sayuran. Hidangan populer lainnya adalah sate kelp, atau sate ayam dengan saus kelapa, yang biasa ditemukan di Jalan Wallikota. Hidangan lain yang harus dicoba termasuk pecel (sayuran hijau dalam saus kacang pedas), gado-gado (sayuran yang dimasak dalam saus berbasis kacang pedas), semanggi, bakso (bakso) dan berbagai makanan penutup termasuk es serut (es kacang dan cendol) ).